Minal aidin wal-faizin. Sibuk makan opor, datang ke kantor provider, macet-macetan, mau lari tempatnya masih tutup, nongkrong di kawasan, ngunjungi toko klien, bahas flat earth, tidur pagi, beli meja, parno, bawa pedang di dalem rumah, akhirnya bisa lari sore.

3 hari kebelakang hampir mati karena parno, kaya di film-film spionase ala ala inggris, russia, dan amerika. Tapi kalian bayangin, seakan-akan ada sekelompok MOSSAD yang terus-terusan mengawasi dan mengintai di rumah. Saya mondar-mandir ke jendela depan, ngintip dari balik gorden. Naik ke lantai 2, ngintip dari semua jendela. Manjat genteng ngintip kebon, dan mastiin semua genteng pada kondisi yang rapih.

Soalnya seperti ada aktivitas di langit-langit rumah, genteng, sampe kebon di sebelah rumah. Bagus-bagus sih kalo cuma hantu, lah kalo beneran pasukan elit dari institusi militer sebuah negara tertentu kan berabe bos. Mending kalo langsung dibunuh di tempat dan mereka langsung pada cabut, kalo mereka nyulik, dan minta tebusan ratusan miliyar ke pemerintah Indonesia kan berabe juga.

Sukamanahnya besok atau lusa nyusul dua chapter.